Jadi Darurat Kesehatan Global, Seberapa Bahaya Cacar Monyet?

Ilustrasi Cacar Monyet (Shutterstock)

Suara.com - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengungkap sudah ada sembilan kasus suspek cacar monyet atau monkeypox di Indonesia. Sebagian besar kasus cacar monyet termasuk dalam kategori ringan, terkadang menyerupai cacar air dan hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu. 

Namun cacar monyet terkadang bisa lebih parah dan telah dilaporkan menyebabkan kematian di Afrika Barat. Lantas seberapa bahaya cacar monyet? Yuk simak penjelasan berikut ini.

Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan

Wabah cacar monyet belakangan ini menghantui berbagai negara di dunia/ Bahkan kini cacar monyet telah ditetapkan oleh WHO sebagai Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) atau kondisi kedaruratan kesehatan masyarakat secara global. 

"Saya telah memutuskan bahwa wabah #monkeypox global merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional," kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, Sekretaris Jenderal WHO. 

Apa Itu Cacar Monyet?

Cacar monyet alias monkeypox merupakan penyakit zoonosis atau infeksi virus yang ditularkan dari hewan ke manusia dan antarmanusia. Wabah virus ini terjadi terutama di daerah hutan hujan tropis Afrika Tengah dan wilayah Barat, serta terkadang dibawa ke daerah lain. 

Gejala Cacar Monyet, Lalu Seberapa Bahaya?

Cacar monyet telah ditetapkan sebagai darurat kesehatan global sehingga sepatutnya masyarakat waspada dan peka untuk mengenali bagaimana ciri-ciri jika terinfeksi virus satu ini. Lantas apa saja gejala cacar monyet?

Dilansir dari laman WHO, berikut gejala awal jika terinfeksi cacar monyet:

  • Demam
  • Sakit Kepala
  • Nyeri Otot
  • Sakit punggung
  • Pembengkakan kelenjar getah bening
  • Kedinginan
  • Kelelahan
  • Ruam
  • Muncul lesi pada kulit

Diketahui masa inkubasi (interval dari infeksi hingga timbul gejala) cacar monyet biasanya sekitar 6 hingga 12 hari. Namun ada juga yang berkisar dari 5 sampai 21 hari.

Adapun kasus kematian akibat cacar monyet di Afrika adalah sebanyak 1 dari 10 orang yang terinfeksi. 

Penularan Cacar Monyet

Cacar monyet dapat menular ketika seseorang melakukan kontak fisik dengan orang yang terinfeksi. Sementara itu penularan cacar monyer dari hewan ke manusia dapat terjadi karena kontak langsung dengan darah, cairah tubuh, lesi kulit atau mukosa dari hewan yang terinfeksi. 

Ditemukan banyak hewan yang terinfeksi virus monkeypox, di antaranya tupai, tikus dan berbagai spesies monyet. Cacar monyet juga dapat menular jika mengonsumsi daging yang dimasak dengan cara pengolahan tidak benar. 

Selain itu cacar monyet juga kerap ditemukan pada pasangan sesama jenis, walau perlu dilakukann penelitian lebih lanjut terkait apakah cacar monyet dapat menular melalui transmisi seksual.

Cacar monyet ini tidak bisa dianggap remeh. Pasalnya cacar monyet dapat mengakibatkan komplikasi serius seperti pneumonia hingga kematian karena penyebarannya yang terjadi sangat cepat. Terlebih sampai saat ini belum ditemukan obat pasti untuk menangani penyakit ini.

Pencegahan Cacar Monyet

Walau begitu, untuk mencegah cacar monyet bisa dilakukan vaksinasi menggunakan vaksin caccinia pada masa anak-anak. Tingkat efektivitas vaksin ini sekitar 85 persen untuk mencegah cacar monyet.

Selain itu dengan meningkatkan kesadaran akan faktor-faktor risiko, yang menjadi strategi utama untuk mencegah terinfeksi cacar monyet.

Adapun beberapa tindakan yang dapat dilakukan untuk mencegah cacar monyet adalah sebagai berikut:

  • Hati-hati saat melakukan kontak dengan hewan
  • Selalu mencuci tangan dengan sabu dan air mengalir setelah melakukan kontak dengan hewan
  • Hindari kontak dengan benda apapun yang pernah kontak dengan hewan sakit
  • Tunda perjalanan ke negara-negara yang menjadi tempat mewabahkanya cacar monyet